Sandiaga, Olahraga dan Wisata

Bersepeda termasuk salah satu olahraga yang sangat digemari Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga S Uno. Foto: Dokumen Sandiaga

Oleh: JANNES EUDES WAWA

Begitu selesai Presiden Joko Widodo mengumumkan Sandiaga Salahudin Uno menjadi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, pada Selasa (22/12/2020), jagad media sosial langsung ramai. Para pelaku wisata minat khusus menilai figur ini sangat tepat untuk memimpin kementerian tersebut. Sektor pariwisata diyakini bakal berkembang lebih kreatif dan atraktif.

Maklum, pada diri Sandiaga bukan semata-mata sebagai pelaku usaha yang kreatif. Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini juga sangat giat berolahraga. Selain gemar bermain basket, dan berlari (beberapa kali mengikuti lomba lari marathon), dia juga suka bersepeda.

Saat di luar kota pun, dia selalu menyempatkan diri untuk berlari atau bersepeda. Olahraga bagi Sandiaga telah menjadi nafas hidupnya. Itu sebabnya diyakini olahraga bakal didorong habis-habisan menjadi salah satu lokomotif utama dalam menggerakkan industri pariwisata di Indonesia.

Harapan itu sepertinya gayung bersambut. Beberapa hari setelah resmi menjabat Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga pun dalam berbagai wawancara dengan media massa berkali-kali menyinggung tentang wisata minat khusus. Bagi dia, pariwisata tidak semata-mata terkait panorama alam, kekayaan budaya dan lain sejenisnya. Pariwisata sesungguhnya dapat digerakkan pula melalui banyak aspek, antara lain olahraga, kesehatan, pendidikan, spiritual, belanja, konferensi, festival dan lainnya.

Kolaborasi antarsektor inilah yang perlu diberdayakan. Di tingkat dunia, banyak ajang olahraga yang terbukti memacu perkembangan sektor pariwisata. Penyelenggaraan event berskala internasional yang melibatkan banyak negara selalu menyedot jutaan wisatawan asing. Sebut saja, Piala Dunia, Olimpiade, Asian Games, Kejuaraan Dunia Formula Satu, Kejuaraan Dunia Motosport dan lainnya.

Ingat penyelenggaraan Piala Dunia. Banyak negara bersemangat menawarkan diri menjadi tuan rumah. Mereka bukan semata-mata ingin negaranya tampil dalam putaran final, tetapi lebih dari itu ingin meraup devisa yang besar dari event yang menyedot jutaan wisatawan asing tersebut.

Piala Dunia di Jerman tahun 2006, misalnya. Pemerintah setempat melaporkan pendapatan pariwisata selama Piala Dunia itu naik sekitar 400 juta dollar AS. Masyarakat setempat juga meraup penghasilan sekitar 3 miliar dollar AS dari transaksi ritel, seperti penjualan kaos dan perlengkapan lainnya. Restoran, bar dan hotel pun terisi penuh. Jutaan orang datang ke stadion menonton pertandingan bola. Pada Piala Dunia 2018 di Russia, sekitar 5 juta wisatawan, termasuk 2,9 juta wisatawan asing mengunjungi kota-kota penyelnggara pertandingan.

Sementara hasil kajian Bappenas dan LPEM FEB Universitas Indonesia terhadap penyelenggaraan Asian Games 2018 di Jakarta dan Palembang menyebutkan pengeluaran pengunjung Asian Games mencapai Rp 3,7 triliun, dengan pengeluaran wisatawan asing sekitar  Rp 1,9 triliun. Pengeluaran itu antara lain untuk belanja suvenir, hotel, dan makanan minuman. Adanya Asian Games membuat pertumbuhan ekonomi nasional naik 0,05 persen.

Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNWTO), menyebutkan pertumbuhan sport tourism rata-rata 6 persen atau senilai 600 miliar dollar AS per tahun. Kontribusi wisata olahraga mencapai 25 persen dari total penerimaan industri wisata global.

Touring sepeda di Indonesia terus diminati masyarakat Indonesia dan wisatawan asing. Sebelum wabah Covid-19, hampir setiap pekan selalu digelar event olahraga bersepeda. Foto: Dokumentasi Kompas

Palembang adalah contoh nyata kota yang berkembang melalui event olahraga. Sebelum digelar Pekan Olahraga Nasional (PON) tahun 2004, Palembang hanyalah sebuah kota kecil yang tertinggal dari Medan dan Bandar Lampung. Belum ada hotel berbintang.

Tetapi, begitu pemerintah menetapkan Palembang menjadi tuan rumah PON tahun 2004, pembenahan mulai dilakukan. Dibangun stadion baru yang kini menjadi salah satu yang berstandar internasional. Bandara udara dibenahi total. Landasan pacu dilebar dan diperpanjang sehingga mampu didarati pesawat berbadan lebar. Hotel berbintang pun dibangun.

Sehabis PON, pemerintah setempat terus membenahi dan merawat fasilitas olahraga yang ada, dan menawarkan diri menjadi tuan rumah sejumlah kejuraan nasional. Setelah itu, Palembang menjadi tuan rumah Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA Games). Investasi pun meningkat lagi. Wajah kota dan pertumbuhan ekonomi masyarakat setempat pun terus berubah. Perubahan semakin drastis saat menjadi salah satu tuan rumah Asian Games 2018. Palembang benar-benar melejit menjadi kota internasional.

Sukses ini juga didukung kepemimpinan daerah yang kuat. Sejak Gubernur Syahrial Oesman (2003-2008),  yang kemudian dilanjutkan Alex Noerdin (2008-2018) sama-sama ingin mendongkrak Sumatera Selatan, dan menjadikan Palembang sebagai kota internasional.

Potensi besar

Di Indonesia, wisata minat khusus berkembang cukup pesat. Ada lomba  lari, naik gunung, touring sepeda, berkemah, bahkan spiritual seperti yoga dan meditasi. Banyak wisatawan asing khusus datang ke Bali hanya untuk berlatih yoga dan meditasi selama beberapa bulan.

Dalam tujuh tahun terakhir cukup banyak aktivitas olahraga yang digelar sebagai bagian dari dukungan bagi pengembangan pariwisata. Lari, misalnya. Ada event Borobudur Marathon, Bali Marathon, Bromo Marathon, dan Jakarta Marathon yang diikuti ribuan peserta. Dampak ekonomi bagi masyarakat lokal cukup tinggi. Tahun 2018, dari Borobudur Marathon terjadi perputaran uang di wilayah Borobudur dan sekitarnya sekitar Rp 29 miliar.

Ada pula perjalanan bersepeda, dan perlombaan bersepeda yang sebelum wabah virus corona (Covid)-19 digelar nyaris setiap pekan di berbagai daerah, terutama di Pulau Jawa dan Bali. Ada event sehari, dua hari, tiga hari, bahkan seminggu hingga 14 hari. Pesepeda gowes melewati tempat-tempat wisata, melihat dari dekat tradisi lokal seraya menikmati kuliner setempat. Tidak sedikit pula wisatawan asing yang khusus ke Indonesia untuk melakukan touring sepeda selama beberapa hari.

Di Bali, ribuan wisatawan asing setiap tahun datang khusus belajar meditasi, yoga dan pernafasan. Mereka habiskan waktu selama berbulan-bulan. Kini, Bali menjadi salah satu tempat di dunia yang paling diminati untuk wisata spiritual.

Indonesia juga memiliki begitu banyak gunung dengan daya tarik tinggi untuk wisata petualangan. Sebut saja Gunung Rinjani di Lombok atau Gunung Semeru di Jawa Timur yang selalu menarik ribuan wisatawan melakukan pendakian. Belum lagi kegiatan arung jeram.

Arung jeram, termasuk olahraga yang makin diminati, termasuk wisatawan asing. Di Indonesia, ada banyak lokasi untuk kegiatan arung jeram. Foto: Dokumen Kompas Bike

Harus diakui kesadaran masyarakat Indonesia untuk hidup sehat terus meningkat. Dari survei yang dilakukan sejumlah perusahaan asuransi di Indonesia pada beberapa waktu lalu menunjukkan sekitar 73 persen masyarakat Indonesia telah menjadikan urusan kesehatan sebagai hal yang paling penting. Bahkan, kesadaran akan gaya hidup sehat selalu bertumbuh 19 persen per tahun sejak tahun 2017.

Akan tetapi, kesadaran tersebut belum diikuti dengan kemauan untuk berolahraga baik di luar maupun di dalam ruangan. Hingga kini diperkirakan baru kurang lebih 15 persen masyarakat yang rutin berolahraga.

Meski demikian, perlu disadari bahwa manusia pada dasarnya ingin dijauhkan dari berbagai penyakit sehingga kesadaran untuk berolahraga rutin bakal meningkat. Kesadaran ini yang tentu menjadi ladang yang subur bagi pengembangan sektor pariwisata.

Lalu apa yang perlu dilakukan sehingga potensi yang besar ini dapat tergarap dengan maksimal sehingga memberikan kontribusi yang besar bagi industri pariwisata di Indonesia? Di sinilah ujian bagi kepemimpinan Sandiaga Uno. Ujian terhadap kemampuannya dalam menggali dan mengoptimalkan potensi besar itu.

Dalam berbagai kesempatan, Sandiaga selalu menegaskan bahwa pemberdayaan sektor pariwisata selama masa pendemi Covid-19 ini dibutuhkan inovasi, adaptasi dan kolaborasi. Artinya semua pihak yang terlibat, termasuk pelaku usaha menengah, kecil, dan mikro (UMKM) perlu terus berinovasi menawarkan produk unggulan yang mampu bersaing dan selalu diminati konsumen, serta mampu beradaptasi dengan situasi terkini.

Sejumlah pesepeda dari Jakarta, Bogor, Tangerang, Depok dan Bekasi sedang melakukan kemping di Hutan Wisata Alam Bukit Waruwangi, Kabupaten Serang, pada pertengahan Oktober 2020. Bersepeda dan berkemping ini sebagai upaya relaksasi psikis dan meningkatkan imunitas tubuh. Foto: Jannes Eudes Wawa

Dalam bidang olahraga, misalnya, penyelenggara perlu menyiapkan konsep kegiatan yang kreatif dengan paket-paket yang mampu menyedot para peserta. Hal ini tidak semata-mata perlombaan atau touring. Tetapi juga lokasi dan jalur yang dilewati sesuai event harus menarik. Ada panorama yang indah, tradisi lokal yang unik,  dan kuliner lokal yang lezat.

Di sinilah tugas berat Sandiaga Uno untuk meramu potensi yang ada dan mengajak semua pihak terlibat secara aktif dan bersinergi. Jika semuanya bergerak, industri pariwisata nasional bakal berkembang besar dan menjadi lokomotif utama ekonomi Indonesia.

Jannes Eudes Wawa
Wartawan, Pegiat Touring Sepeda

Catatan:
Tulisan ini sudah dipublikasikan harian Kompas melalui portal kompas.id pada Rabu (13/1/2021) pukul 08.05 WIB.

 

Nasib Sepeda Setelah Masa Anomali

BERITA TERKAIT

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Terbaru

TERPOPULER