Semalam di Pulau Terselatan Indonesia

tanggal:

Share post:

 

Peserta Jelajah Rote mengikuti lomba makan kerupuk usai merayakan HUT ke-77 Kemerdekaan RI di Pulau Ndana, Rabu (17/8/2022). Foto: Jannes Eudes Wawa

Meski berstatus sebagai pulau terselatan Indonesia, tidak satu pun warga sipil yang menghuni di Ndana. Itu sebabnya, pulau tersebut jauh dari jangkauan warga. Nyaris tak ada kunjungan warga sipil. Penghuni yang ada hanyalah pasukan marinir penjaga perbatasan RI-Australia. Akan tetapi, Selasa (16/8/2022), Ndana mendadak ramai. Puluhan pesepeda dari Jakarta dan kota lainnya rela datang dan menginap semalam.

Sekitar pukul 16.00 Wita, para pesepeda peserta Jelajah Rote Bike mulai mendarat di sisi barat laut Pulau Ndana. Pendaratan kapal ini agak keliru, sebab pintu masuk pulau itu yang sesungguhnya ada di sisi selatan.

Para penumpang terpaksa berjalan lagi sejauh kurang lebih 1,5 kilometer melewati padang sabana menuju markas pasukan penjaga perbatasan. Kebetulan ada beberapa orang di antara mereka pernah mengunjungi Ndana pada April 2019 sehingga masih mengetahui rute menuju markas satgas.

Peserta Jelajah Rote berangkat ke Pulau Ndana menggunakan perahu dari Pantai Boa, Pulau Rote, Selasa (16/8/2022). Foto: Aditia P Warman

Menjelang sore masuk lagi kapal kedua yang membawa peserta lainnya. Kapal kedua langsung berlabuh di pesisir selatan Pulau Ndana. Kebetulan ikut bersama dalam kapal ini, komandan satgas perbatasan Lettu Mar Muhammad Luthfi Sabri sehingga kapal diarahkan menuju pintu masuk Ndana. Dari pantai sebelah selatan ke markas satgas hanya berjarak sekitar 300 meter.

“Pintu” yang unik

Mengapa pintu masuk dan keluar Pulau Ndana ada di sisi selatan? Bukankah pantai barat laut memiliki jarak yang lebih dekat dengan Pulau Rote?

Pulau Ndana sesungguhnya dikelilingi gulungan ombak yang tinggi dan memanjang. Ombak-ombak itu hanya berjarak sekitar 300  meter dari bibir pantai. Itu sebabnya, pulau ini pun merupakan kawasan yang “digilai” para peselancar.

Saat berlayar menuju atau kembali dari Pulau Ndana selalu menghadapi ombak yang berkisar 2 meter hingga 4 meter. Gelombang laut itu tampak sangat nyata dan dekat. Posisi badan perahu pun sejajar dengan air laut.

Berkali-kali penumpang kecipratan air laut akibat hempasan gelombang. Semakin mendekat ke pulau seluas 13 kilometer persegi itu ombak tampak semakin tinggi. Pelayaran kurang lebih 45 menit terasa begitu menegangkan. Ayunan ombak kadang mengasyikan tapi kadang pula sangat menegangkan.

Meski gulungan ombak itu tampak menutup rapat ruang menuju Pulau Ndana, tetapi Tuhan Sang Pencipta sepertinya tidak menginginkan pulau ini terisolasi dari wilayah luar. Di sisi selatan tampak ada celah yang memungkinan manusia melakukan mobilisasi. Di area itu, tampak ruang dengan lebar kurang lebih 60 meter yang sama sekali tidak ada gulungan ombak. Lautnya sangat tenang.

Sebuah perahu sedang berada di “pintu” masuk Pulau Ndana. Foto: Jannes Eudes Wawa

Banyak pihak meyakini titik tersebut sengaja diciptakan Yang Maha Kuasa sebagai “pintu” masuk dan keluar Pulau Ndana. Inilah kebesaranNYA. Tuhan tidak merelakan ada wilayah yang terisolasi. Tuhan tidak sudi ada pulau yang tertutup bagi manusia meski pelayaran menuju ke Ndana penuh tantangan dan ketegangan. Itulah penyelenggaraan Ilahi.

Penuh persaudaraan

Sore itu, di markas satgas perbatasan sudah berdiri sebuah tenda kompi yang di dalamnya dilengkapi dengan 20 velbet. Sementara di aula juga terpasang puluhan velbet. Begitu pula di ruangan komandan satgas. Velbet-velbet itu menjadi tempat tidur para tamu peserta Jelajah Rote Bike yang ingin merayakan HUT ke-77 Kemerdekaan RI di pulau terselatan Indonesi

Sementara itu di belakang aula tampak sejumlah prajurit marinir sedang sibuk memasak nasi, sayur, dan memanggang ikan untuk menjamu para tamu. Ada ratusan ekor ikan yang disediakan. Ikan-ikan tersebut masih sangat segar, sebab baru ditangkap nelayan setempat.

Luthfi mengungkapkan, pihaknya bersama Jelajah Bike selaku penyelenggara Jelajah Rote telah berkoordinasi dengan baik dan saling memberi dukungan dalam menyukseskan kunjungan para pesepeda di Ndana. “Dengan segala keterbatasan yang ada, kami mencoba memberikan yang terbaik. Kami senang ada kunjungan dari warga seperti ini, menginap dan merayakan HUT Kemerdekaan RI di sini. Sungguh luar biasa,” katanya.

Sekitar pukul 19.15 Wita, jamuan makan malam pun dilakukan. Makanan yang disajikan sungguh sederhana. Hanya nasi, sayur dan ikan. Akan tetapi, terasa sangat lezat. Yang paling diminati adalah ikan. Ikan ini terasa lebih manis dan enak. Persediaaanya pun berlimpah sehingga permintaan peserta selalu terpenuhi.

Maklum saja, ikan yang disajikan ini belum tersentuh es. Kualitasnya jauh berbeda dengan ikan-ikan laut yang dijual di Jakarta dan sekitarnya yang sudah puluhan jam tersimpan dalam kotak bercampur es.

“Di kalangan para penjelajah sepeda selalu memplesetkan ikan yang dijual di Jakarta sudah berkali-kali mati, sebaliknya ikan seperti di Ndana hanya sekali mati sehingga rasanya pun beda,” ujar Albertus Pratomo, pesepeda asal Jakarta yang sudah dua kali mengunjungi Pulau Ndana.

Para peserta Jelajah Rote sedang menikmati sajian ikan panggang di Pulau Ndana. Foto: Aditia P Warman.

Malam itu prajurit marinir dan para pesepeda peserta Jelajah Rote saling berbaur. Suasananya begitu cair dan penuh persaudaraan. Tanpa sengaja terbentuk beberapa kelompok kecil. Mereka saling berbagi cerita tentang aktivitas keseharian masing-masing.

Semakin malam mulai terasa dingin. Hawa dingin diduga dipicu hembusan angin dari arah selatan, yakni Australia. Para peserta pun sudah mengantisipasi hawa dingin dengan menyiapkan sleeping bag. Sebelum berangkat menuju Kupang, panitia telah mengingatkan tentang potensi hawa dingin di Pulau Ndana.

Penerangan malam itu hanya berlangsung beberapa jam. Maklum saja, listrik yang ada sangat terbatas, sebab energi surya yang diandalkan ternyata sebagian besar alatnya rusak dan belum diperbaiki. Sementara listrik tenaga angin juga sudah lama tidak berfungsi.

Kendati demikian, peserta Jelajah Rote mengaku senang dan bahagia bisa menginap di Pulau Ndana. Mereka mengaku, sejak memutuskan mengikuti event ini sudah menyadari bakal menghadapi fasilitas yang minim. Apalagi Ndana merupakan pulau terluar dan paling selatan wilayah Indonesia.

“Saya sangat sadar di Pulau Ndana sangat minim fasilitas, termasuk air bersih dan penerangan. Itu sebabnya, saya sudah menyiapkan mental untuk menghadapi kenyataan itu. Makanya, saya enjoy saja selama di Ndana. Bahkan, saya sangat berbahagia karena bisa berada di pulau terselatan. Sebuah pengalaman hidup yang luar biasa dan sulit terlupakan,” tegas Yoke Haulani Latif, asal Jakarta.

Hal senada juga ditegaskan Ranier Turangan. Menurut dia, kedatangannya di Ndana semakin membuka matanya tentang keterbatasan-keterbatasan yang dihadapi masyarakat di wilayah terluar. Mobilitas manusia dan barang pun terbatas. Distribusi barang juga tidak optimal.

Dampaknya harga hasil pertanian dan perikanan di tingkat petani dan nelayan selalu rendah. Pendapatan pun semakin kecil. Sementara harga barang kebutuhan pokok mahal. Mata rantai masalah ini terus membentuk lingkaran setan yang menggerogoti masyarakat di wilayah terluar dan terpencil yang tidak pernah terpecahkan hingga tuntas.

Air Mata Berlinang di Pulau Terselatan Indonesia

Puncak kebahagiaan

Esok hari, tepat 17 Agustus 2022 adalah puncak dari rangkaian touring sepeda ini yakni merayakan HUT ke-77 Kemerdekaan RI di Ndana. Sejak pukul  04.30 Wita, satu demi satu mulai bangun. Ada yang mencoba menikmati udara pagi yang segar di tengah sabana yang nan indah. Ada pula bermain ke pantai yang memiliki  hamparan pasir putih.

Setelah sarapan pagi, sekitar pukul 07.00 Wita, semua peserta bersama pasukan marinir satgas perbatasan sudah berkumpul di kawasan Patung Sudirman. Di area tersebut menjadi tempat perayaan HUT Kemerdekaan RI.

Suasana lomba 17an di Patung Sudirman, Pulau Ndana, Rabu (17/8/2022). Foto: Jannes Eudes Wawa

Bertindak sebagai Inspektur Upacara adalah Komandan Satgas Lettu Mar Muhammad Luthfi Sabri. Upacara berlangsung sederhana, tetapi khidmat. Tidak sedikit peserta Jelajah Rote berlinangan air mata saat menyanyikan lagu Indonesia Raya. Rasa haru dan bahagia bercampur menjadi satu. Impian merayakan HUT Kemerdekaan RI di pulau terselatan NKRI telah terwujud.

Selepas itu, peserta Jelajah Rote dan pasukan marinir bersama-sama mengikuti sejumlah lomba antara lain lari karung dan makan kerupuk. Kegiatan ini mungkin terkesan biasa karena rutin dilakukan dimana-mana di Indonesia dalam setiap perayaan HUT Kemerdekaan RI.

Tetapi, mengingat lombanya di Ndana sehingga menjadi begitu bermakna. Apalagi, peserta Jelajah Rote dan prajurit marinir terlibat bersama dalam permainan rakyat ini.

Saat lari karung, misalnya, setiap tim terdiri dari 2 orang, dimana satu dari tim Jelajah Rote, dan satunya lagi prajurit marinir. Lomba ini memberlakukan sistem estafet. Mereka saling membantu dan memberi dukungan. Kebersamaannya begitu kuat. Suasana pun cair dan sangat seru serta dipenuhi gelak tawa.

Menjelang pukul 11.00, tim Jelajah Rote pun meninggalkan Pulau Ndana. Namun sebelum berlayar, mereka menyerahkan sejumlah barang sebagai sumbangan untuk para prajurit di Ndana. Barang-barang itu berupa sebuah meja pingpong (tenis meja) dilengkapi net, bed dan bola; sejumlah bola volley berserta net, bola sepak, dua unit mesin potong rumput merk honda, tiga unit sepeda gunung, serta gitar Yamaha electrik dilengkapi kajon drum.

“Kami sadar bertugas di wilayah terluar seperti di Ndana, prajurit selalu menghadapi keterbatasan. Itu sebabnya, bantuan ini untuk meringankan aktivitas sekaligus hiburan agar mereka selalu bahagia, sehat dan bugar,” jelas Endang Susilowati, pesepeda asal Malang, Jawa Timur.

Sadi Hariono dan istrinya Endang Susilowati mewakili peserta Jelajah Rote menyerahkan secara simbolis bola sepak kepada Komandan Satgas Penjaga Perbatasan Indonesia-Australia di Ndana, Lettu Mar M Luthfi Sabri. Foto: Aditia P Warman

Kami pun meninggalkan Ndana dengan sejuta kenangan. Setidaknya berbangga, sebab kami termasuk segelintir orang Indonesia yang telah mengunjungi pulau terselatan Indonesia, menginap, dan merayakan HUT Kemerdekaan RI.

Tulisan terkait:

Sport Jantung di Perairan Terselatan Indonesia

14 KOMENTAR

  1. Membaca artikel ini sungguh merupakan suatu pengalaman yg sangat berkesan dan tak akan terlupakan. Sayang saya blm dpt kesempatan untuk menikmati nya bersama Jelajah Bike
    Semoga bila ada ulangan event ini saya bisa turut bergabung dan merasakan secara nyata betapa indahnya tanah air kita

  2. Th 1991 saya pernah kesana dalam rangkaian survey kamampuan daya dukung wisata mancing sekala internasional di negeri ini yg kala itu akan di angkat seperti australia ,sayang survey yg melibatkan tenaga ahli dari australia hanya di buang tanpa ada realisasi , sesudah menteri pariwisata di ganti kala itu banyak perahu layar dari Australia yg berkunjung kesana .

    • Wah, sebetulnya om sudah melihat jauh sekali dengan potensi Ndana yang dimiliki. Dengan gulungan ombak disertai posisinya sebagai pulau terselatan sesungguhnya daya tariknya teramat besar untuk dijual sebagai tujuan wisata. Sayangnya, Pemda dan kementerian pariwisata blum memiliki kepekaan. Padahal, di sekitar pantai Nemberala hingga Oeseli sudah terbangun begitu banyak villa dan cotages yang umumnya milik orang asing.

  3. Luar Biasa…… kalimat itulah yg pertama terpikirkan oleh saya ketika membaca tulisan ini….. Indahnya Indonesia dan indahnya persahabatan, suatu pengalaman yg tak kan terlupakan bagi para sahabat yg dapat berpartisipasi dalam event ini, mudah2an di event2 selanjutnya Tim Jelajah Bike saya bisa turut serta dan merasakan keindahan alam Tanah Air Indonesia tercinta ini….. Bravo Tim Jelajah Bike……

    • Makasih banyak om Haryoko. Tetap sehat dan gowes terus ya. Negeri kita ini luar biasa. Tugas kita mengenalkan kelebihan dan keunikan ini kepada semua orang. Salah satunya melalui touring sepeda. salam sehat om

  4. Luar biasa artike Moatl Janes E. Wawa ini. Puluhan tahun kami menetap di Kupang namun belum sekali pun menjejakan kaki di P. Ndana seperti Moat Janes dan team penjelajah bersepda ini. Kisah indah, berbaur bersama Prajurit penjaga perbatasan setelah mengarungi laut selatan – Samudra Hindia yg ganas pasti menjadi pengalaman tak terlupakan … Indonesia Negeri Elok patut dijelajah – wajib dijaga sebagai wilayah NKRI

    • Terima kasih Pak dosen. Ndana memang menarik. Bahkan, dalam bayangan saya pulau ini layak menjadi daerah tujuan wisata. Dengan menjualnya sebagai pulau terselatan Indonesia tentu menjadi kekuatan dan daya tarik. Tinggal dikemas dengan momentum, seperti 17an atau tahun baru. Pasti seru.

  5. Luar Biasa🇮🇩🇮🇩🇮🇩 Saya mewakili Satgas Marinir mengucapkan banyak2 terima kasih kepada Senior2 saya dari Jelajah Bike atas segala kepedulian dan kebaikannya. Suatu kenangan yg saya pribadi pasti akan selalu dikenang. Walau hanya sebentar tapi sangat berkesan sekali. Semoga sehat2 selalu dimanapun berada. NKRI Harga Mati 🇮🇩

    • Makasih banyak juga untuk Pak Luthfi dan prajurit Marinir di Pulau Ndana atas penerimaan dan pelayanannya selama peserta Jelajah Rote berada di sana. Sungguh sangat berkesan, dan akan selalu terkenang. salam satu Indonesia. Kita penjelajah

  6. Luar Biasa🇮🇩🇮🇩🇮🇩 Saya mewakili Satgas Marinir mengucapkan banyak2 terima kasih kepada Senior2 saya dari Jelajah Bike atas segala kepedulian dan kebaikannya. Suatu kenangan yg saya pribadi pasti akan selalu dikenang. Walau hanya sebentar tapi sangat berkesan sekali. Semoga sehat2 selalu dimanapun berada. NKRI Harga Mati 🇮🇩

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Related articles

Jelajah IKN, Melihat Kota Sepeda Masa Depan

Oleh: JANNES EUDES WAWA Nusantara, kota masa depan Indonesia di Penajam, Kalimantan Timur kini menjadi magnet baru. Magnet ibu...

Jelajah IKN, Menjawab Penasaran Pesepeda

Siapa pun dia pasti penasaran dengan Ibu Kota Nusantara, kota masa depan Indonesia. Apalagi, berkali-kali Presiden Joko Widodo...

Jelajah Toba Samosir, Ibarat Kayuh di Atas Awan

Sebagai negara tropis, mengayuh sepeda di Indonesia umumnya menghadapi cuaca panas dengan terik matahari yang menyengat. Akan tetapi,...

Registrasi Jelajah IKN 2022

Setelah Presiden Joko Widodo memutuskan memindahkan Ibu Kota Negara dari Jakarta ke Penajam Paser Utara di Kalimantan Timur...